30 September 2012

Ketika Cinta Ditolak

TAOOO GAK SEHHH LOOO?! TAO GAK TAO GAK TAO GAK?! *dilempar meja

Ehm... gue mau cerita, malming kemaren gue ngedate loh... dan ngedatenya sama cewek (ini penting). Gue serius! Serius banget gue ngedate!

Yang baca: Terus gue harus bilang WOW?!
Gue: Enggak cukup, elo harus terjun ke jurang juga, okesippp.

Gini gini, ceritanya kemaren gue diajak ngedate sama gebetan gue (hebat kan?). Beneran serius. Gebetan gue ngajak ketemuan. Dia mau ngejelasin semuanya sebelum apa yang gue lakuin ke dia serba terlanjur. *roman-romannya gue mau ditolak

Hmm.. hampir 4 tahun gue berjuang buat dia, tapi semua ditentuin hari Sabtu kemarin. (Cerita perjuangan gue udah gue tulis di buku gue yang tinggal nunggu kepastian terbit)

Mau tau jawaban gebetan gue gak?

Dia bilang gini,

"Kita temenan aja ya Sam. Udah ya? Gak usah dilanjutin lagi apa yang kamu lakuin ke aku. Aku udah bertobat Sam, aku udah bertobat! Ampun Sam ampunnn... " *kesannya gue kayak penjahat kelamin

Setelah dia ngomong begitu, entah kenapa gue gak sedih. Serius! Gue cuma sedih banget (lah?).

Sedihnya bukan karena gue ditolak, tapi gue sedih karena khawatir masa depannya gak bisa bahagia lantaran gak mau hidup sama gue... kasian dia, serius kasian... *pukpuk gebetan

Elo (pembaca) pasti mikir. "Lah kan yang ditolak si Sam, kenapa yang sedih gebetannya?"

Pertanyaan yang bagus sodara-sodarahhh... (siapa juga yang nanya).

Gini... gue mau jelasin bahwa kehidupan kita sangat bahagia cuy. Begitu juga kehidupan setiap manusia. Gue mau berbagi ilmu ke elo pada, yaitu "Ilmu Pemantasan Diri".

Apa tuh?

Gini gini, bagi elo yang ditolak cintanya, jangan sedih... karena kalo elo sedih, berarti elo gak menghargai diri. Elo itu amat berharga Sob! (Berapaan emang? plakkk)

"Selalu pastikan bahwa yang menolak elo adalah yang menyesal! Toh wanita yang baik untuk laki-laki yang baik.", ini prinsip gue, dan gue mau berbagi ke elo semua.

Sometimes, manusia itu sadar gak sadar suka menuhankan manusia, padahal kewajiban kita berharap sama Tuhan. Kita lebih banyak berharap sama manusia, makanya lebih sering menderita. Beda kalo elo berharap kebaikan Tuhan, keputusan-Nya pasti selalu ada hikmah dan kebaikan.

Balik lagi ke konteks cinta gue yang 'ditolak'.

Ketika gebetan gue bilang, "Udah ya Sam? Kita temenan aja.", gue cuma senyam-senyum sambil sedikit ngasih tanggepan, "Ciyus? Enelan? Miapah?", kemudian gue ditabok.

Gebetan gue bilang kalo dia gak mau membuka hati untuk siapa pun saat ini, bagi gue itu rada absurd dan boong. Karena pas gue tanya ke dia, "Masih nungguin si itu ya?", dia diem.

Oke fine, gue udah berusaha memberikan bukti bukan janji, tapi dia gak mau menerima gue yang punya masa depan bagus, dia gak mau dibantu untuk bahagiain keluarga masa depannya, untuk kebahagiaan anak-anaknya, dia bukan wanita yang baik untuk gue. (Gue gak kepedean, cuma lagi menghargai diri sendiri).

Sorry to say, gue emang lagi curhat di tulisan ini. Gue sedih karena gak bisa memberi yang terbaik buat gebetan gue lantaran dia masih ngambil keputusan penting semata pake perasaan, bukan kedewasaan. Ya... dia belum dewasa.

Okesippp, gue harus move on. Gue akan mencari wanita lain yang lebih dewasa dan menerima kedewasaan gue. Buat elo yang baca dan rada bingung awal ceritanya gimana? Doain aja, doain gue, doain semoga buku gue segera terbit... banyak kisah inspiratif yang gak bisa gue bagi di posting blog ini.

Semangat mencari cinta sejati guys. Jangan galau ditolak ya, seenggaknya elo punya temen, orang itu gue. :)



7 komentar :

  1. postan ny keren..beneran bang,,keren abiss b^.^d
    lo cocok jdi motivator buat para jomblo yg msh nunggu in pasangan LDR masa depan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahahaha, makasih makasih...
      aamiin, aamiin, aamiin..

      sukses semuanya ya, dewasalah :)

      Hapus
    2. semoga saya juga segera DEWASA :)
      oke semangaaat !!! semangat revisi (eh):D

      Hapus
  2. Sabar yaa, kalau jodoh pasti gak akan kemana.

    BalasHapus
  3. Tua itu pasti, dewasa itu pilihan... :)

    BalasHapus
  4. jodoh tu ngga kemana. tapi kalo ngga kemana mana ngga bakal jodoh

    BalasHapus
  5. gue suka sama prinsip lo yg ini

    "Selalu pastikan bahwa yang menolak elo adalah yang menyesal! Toh wanita yang baik untuk laki-laki yang baik.", ini prinsip gue, dan gue mau berbagi ke elo semua.

    dan ini

    Sometimes, manusia itu sadar gak sadar suka menuhankan manusia, padahal kewajiban kita berharap sama Tuhan. Kita lebih banyak berharap sama manusia, makanya lebih sering menderita. Beda kalo elo berharap kebaikan Tuhan, keputusan-Nya pasti selalu ada hikmah dan kebaikan.

    mungkin itu yg bisa gue ambil. tapi yg laennya juga sangat sangat bermanfaat. Thanks bro motivasinya
    masalahnya di hari ini gue baru aje di tolak cewek. dia bilang

    "maaf gue masih belum bisa nerima lo" gue cuma bisa balas dgn senyman dan ucapan terima kasih. wasalam

    BalasHapus