24 Mei 2013

Jangan ngaku Sahabat Setia kalau enggak Wisuda Bersama

Anak SMA udah pada lulus-lulusan, yang masih mahasiswa kapan? #pft #ketawanangis

Anyway, selamat ya buat adik-adik yang udah lulus SMA, dan semangat juga buat kamu yang sekarang mulai sibuk mencari universitas.

Eit eit, sebelum mencari universitas pilihan, kakak mau nanya,
"Serius mau kuliah? Ada skripsi-nya looohhh.... " #fuuuu #nakut2in
Ehm...
Kakak sih mencoba memperingati kamu sejak dini aja, biar ketika nanti kalian masuk kampus, jangan sampe menyesal kemudian. Ada beberapa catatan loh, bahwa di dunia kuliah itu beda banget sama dunia sekolah, perbedaan paling mencolok adalah pudarnya arti persahabatan.

Maksudnya apa Kak Sam?

Ketahuilah, anak-anak SMA itu adalah spesies manusia yang sangat menjunjung tinggi nilai persahabatan. Coba liat mereka, masuknya bareng, MOS-nya bareng, ujian akhir-nya bareng, dan akhirnya lulus bareng-bareng.

Nah! Ketika mereka menjadi mahasiswa... PERSAHABATAN ITU HILANG!

Coba liat mahasiswa sekarang, masuknya bareng, ospeknya bareng, tapi lulusnya sendiri-sendiri. Hina sekali. Nanti jangan gitu ya?

-----

Ehm, beberapa paragraf di atas adalah semacam imbauan kepada adik-adik SMA yang ingin melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi, bukan maksud mengendorkan niat mereka, tapi lebih kepada pemberian antisipasi buat jaga-jaga, uhuk.

By the way, ngomong-nomgong soal persahabatan, gue mau cerita pengalaman pribadi tentang arti seorang sahabat.

Seperti yang udah kalian ketahui, selain pernah ditinggal nikah sama gebetan, gue juga berpengalaman ditinggal lulus. Gue emang hebat.

Gue punya seseorang yang pernah mengaku sahabat, dia adalah orang pertama yang gue kenal ketika pertama kali masuk di univ ini, sebut saja namanya Ngilang.

Ngilang ini adalah seorang laki-laki yang hmm... lumayan ganteng (dengan berat hati gue harus jujur). Berhubung gue bukan homo, Ngilang gue jadiin sahabat aja. Ya.. begitulah bagaimana persahabatan kita dimulai (emang agak absurd).

Kita menjalani kehidupan sebagai mahasiswa baru dengan antusiasnya yang menggebu-gebu. Kita membuat target ini dan itu, harus jadi ini dan itu, dan ingin ini ingin itu banyak sekali. Kita suka bersaing dalam berbagai hal.

Karena saking dekatnya, di tingkat pertama kita membuat ikhrar bersama,
"Sam, kita masuk bareng, nanti lulusnya bareng juga ya? Harus."
"Yeah, kita harus lulus bareng."
"It's our promise.", Ngilang mulai ngerangkul gue.
"Yeah, we can do it together.", gue pun merangkul pundaknya juga.

Begitulah janji kita berdua di atas sebuah bukit yang kala itu ditemani matahari yang sesaat lagi akan terbenam. Persis kayak film-film Hollywood (gue juga gak tau film yang mana).

Waktu terus berjalan (yaiyalah), kita berdua tumbuh semakin dewasa, masing-masing dari kita mulai tumbuh jenggot, rambut mulai ubanan, gigi banyak yang copot dan... oke oke gue becanda.

Status kita saat itu adalah mahasiswa tingkat akhir. Saat itu, Ngilang ngajak gue ketemuan di sebuah bukit yang sama, katanya ada hal yang mau dia sampaikan,
"Sam, gue harus bilang, bahwa gue udah gak bisa hidup lama di dunia ini.", Ngilang mulai memasang muka melas kayak orang kena panu.
"Elo sebenernya mau bilang apa Lang?"
"G..gue... *uhuk* *ohoek*", Ngilang mulai terbatuk, agak keras.
"E..elo kenapa Lang?", gue mulai parno, kayaknya Ngilang beneran kena penyakit berat.
"Oh nggak, gue keselek gorengan."
"..."
"Gini Sam, gue kemaren baru aja daftar wisuda.", kalem.
"A..APA?!!"
"Biar gue jelasin Sam."
"GUWE ENGGAG MAO DENGER PENJELASANN ELLO! Mulai detik ini, persahabatan kita PUTTUS!", kemudian Ngilang gue jorogin dari bukit.
Karena kejadian itu, gue mulai berpikir hati-hati sama orang yang suka bikin janji, karena enggak jarang orang yang suka bikin janji, lebih gampang bikin sakit hati. Hmm... ngomong-ngomong, Ngilang sangat berbakat jadi anggota dewan, ngomongnya janji doank.

Pesan moral: jangan mengaku sahabat setia kalo enggak wisuda bersama.

-----

Kembali ke kasus anak-anak SMA yang bergembira lulus ujian nasional. Sekali lagi, selamat ya?

Udah nyiapin apa aja untuk bisa daftar di universitas pilihan? Belajar SNMPTN udah, nyiapin perlengkapan ospek udah, nyiapin baju & celana kuliah udah, persiapan dana & materi udah, pokoknya semua udah ya? Hmm... sebenernya ada 1 hal yang perlu kamu siapin untuk bisa completely survive sebagai mahasiswa baru, yaitu... 1 buah granat aktif.

Buat apaan Kak Sam? Granat itu bisa kamu gunain ketika kamu udah merasa enggak kuat dengan dunia perkuliahan, granatnya bisa dilempar ke gedung kuliah, bisa juga kamu makan sendiri. Semoga kamu sukses dan bahagia. :) *angelface *gue kabur

Percayalah dek, ketika kamu ngeliat banner mahasiswa-mahasiswa bertoga yang bahagia di berbagai universitas, itu hanyalah sebuah ilusi. Sekali lagi, hanyalah ilusi...

Ya... banyak calon mahasiswa diiming-imingi banyak promosi ketika mau masuk di universitas ini dan itu. Dan ketika mahasiswa itu masuk di universitas yang bersangkutan, mereka baru menyadari bahwa ternyata banyak trik-trik konspirasi,
"MAMA... aku mau jaman SMA lagi!!!", begitulah pengakuan kegalauan mahasiswa yang susah lulus.
So, dear adik-adikku yang baik hatinya, kalo kamu yakin banget pengin kuliah, persiapan ini dan itu emang penting, tapi yang lebih penting adalah persiapan mental, dan jangan lupa pilihlah sahabat yang akan setia menemanimu hingga hari tua di kampus. #tips

[end]

19 komentar :

  1. kalo ditinggal pacar duluan, judulnya bukan pacar setia dong sam?? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi, pacar yg lulus duluan sangat besar kemungkinan dia nikah duluan. *foreveralone

      Hapus
  2. true bgt sam .. yg aku rasain sekarang adalah tertekan kuliah d kampusku, dan ngerasa menyesal trus kyk salah jurusan. aku jg punya sahabat cowok yg ciri2nya kyk sahabat lo sam :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. santai nak, kamu adalah orang yg hebat sehingga Tuhan memberi ujian tersebut. kamu memang salah memilih jurusan, tapi jurusanlah yg sebenarnya memilih kamu, asik. *pukpuk

      Hapus
  3. semuanya bener tapi jangan sampek telat wisuda juga kale heheheh

    BalasHapus
  4. Sam, ini kok kayak ngebaca kisah hidup gw sendiri sih? Ah, so damn true T_T awal kuliah buat janji sama sahabat (ditulis dikertas dan ada tanda tangannya pula dan masih disimpen sampe sekarang), tapi pada akhirnya janji itu gak terealisasi. Sahabat2 gw wisuda duluan, lah gw malah belakangan. Janji kan utang kan, Sam? Trus mereka wisuda duluan gak nunggu gw, berarti mereka ngutang kan, Sam?(???) ah, sudahlah, bener kata Sam, masuk univ itu gak ada persahabatan. Semuanya ngurus diri masing2, selamatin diri masing2. Bisa dibilang keegoisan seseorang akan sangat nampak saat kuliah apalagi kalo ngurus SKRIPSI :(

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah...
    Untung kampus gw slalu menjunjung tinggi asas wisuda barengan...
    ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮ ...

    BalasHapus
  6. terharu
    joss gandosss sam catatanmu, marai ngekek en sedih juga :(
    en makasii sam berkat postingan2mu q akhirny lulus jg :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngehehehe, berterimakasihlah sama Tuhan, congrats ya :')

      Hapus
  7. sahabat bukanlah dimana kita harus selalu BERSAMA kemanapu dimanapun kapanpun. tapi sahabat adalah selalu ADA dalam keadaan apapun dimanapun kapanpun. meski sahabat telah lulus. bukan berarti dia melupakan arti persahabatan. yang penting sang sahabat itu masih ada dan masih membantu paling tidak mensupport kita agar menyusulnya dikemudian hari untuk lulus.
    dan meski salah satu sahabat kita telah lulus. sebenarnya kita patut bangga krn dia bisa sukses. itulah hati seorang sahabat. bukan mlah menghujat dia tidak setia kawan krn lulus duluan. itu namax egois. padahal MOLORnya lulus kita krna kemalasan kita sendiri masa' sahabat kita harus ikut merasakannya.

    masa depan seseorang dipegang oleh orang itu sendiri-sendiri. tinggal dia pilih jalan yang mana.


    *maaf y klo beda persepsi.

    BalasHapus
  8. Saya Suka Cerita Anda.. Lucu, Menarik, Sekaligus Memotivasi. IPK tidak menjadi patokan untuk mencari kerja, tetapi juga banyak mahasiswa dengan IPK Cumlaude Mudah dapat pekerkerjaan, Asal IPK yang dia dapat itu benar2 mencerminkan usaha nya sendiri selama kuliah, Toh IPK juga menjadi syarat administrasi untuk melamar kerja. IPK diatas 3 itu sudah cukup tidak harus Cumlaude.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih pak harjo yg baik hatinya, ya begitulah pak.

      saya cerita sesuai dgn yg saya alami. walaupun nggak bisa digeneralisir dgn pengalaman kebanyakan org.

      cuma ada hal yg saya sayangkan, kenapa harus ada batasan IPK di atas atau di bawah 3 kalo harus aman nyari kerja?

      penyampaian konsep begitu malah bikin temen2 mahasiswa jd jiper bukan malah termotivasi, akhirnya mereka menghalalkan cara buat dapet ipeka 3. fakta di lapangan begitu loh.

      hmm... kalo menurut saya, ada baiknya mahasiswa diberikan pengertian yg baik, enggak melulu ipeka jd syarat, nggak melulu nilai bagus harus jd syarat.

      ya... saya sih berharap, guru atau dosen bisa menekankan lebih kepada kecerdasan emosional dan softskill dibanding cuma sekadar nilai di atas kertas.

      beuh, komentar saya keren kan pak? saya ini emang hebat. *ditabok

      Hapus
  9. kayaknya loo itu punter deh Sam ..

    BalasHapus
  10. hahahahha.. kalo gitu berarti ini isi hati sahabat gue yang gue tinggal dong..

    ini pertamakalinya gue baca blog ini. gue follow lah yaa

    BalasHapus
  11. bukan salah sahabat wisuda duluan, tapi ditinggal wisuda emang bikin emosi ..

    BalasHapus
  12. Jrit ngerasa kesindir -_- , gw berada di posisi sahabat lu itu sam :'(

    Tapi tunggu dulu sam, gw gini karena 'terpaksa'.
    seandainya elu tau keadaan kampus gw, elu pasti ngerti.
    #Absurd

    BalasHapus
  13. Ngeliat postingan2 lu, gw tau lu orang pinter dan cerdas. Ga selalu orang yg wisuda tepat waktu berarti mereka pinter. Walaupun lu telat wisuda tapi lu lulus belakangan (apa sih). Oke jujur gw akui lu itu pinter (beneran)!!!

    BalasHapus

Copyright © 2012 Sam & Catatan Akhir Kuliah-nya All Right Reserved