New Post

Rss

21 Juni 2014
Jodoh nggak Kemana

Jodoh nggak Kemana

Ada sebuah film yang semalem gue bela-belain tonton, bahkan film ini lebih gue bela-belain tonton ketimbang nonton pertandingan Italia vs Costa Rica.

Film ini keluaran tahun 2001, nyeritain kisah seorang mahasiswa teknik bego yg ketemu cewek mabok di kereta. Keduanya selalu bertemu dengan pertemuan kebetulan yg aneh, berpisah dengan cara yg unik, dan kemudian ketemu lagi dengan cara yg bener-bener nggak keduga.

Hmm, nebak-nebaknya udah? Hehe, gue lagi melow nih, nggak bisa becanda. Iya bener, judul film itu 'My Sassy Girl'.

Film ini keluaran 13 tahun yg lalu, tapi baru gue tonton semalem -iya emang telat banget, ceritanya bener-bener nggak lekang oleh waktu, alah. Abis nonton film itu, gue jadi ngerasa kayak manusia yg tertidur di balok es selama puluhan tahun, dan ketika gue terbangun trus disuguhin film begituan, hal pertama yg gue ucapin adalah, "Tahun berapa ini?! Toilet mana toilet."

Gila, sejauh ini, film My Sassy Girl ini adalah film ter-romantis yg pernah gue tonton, tentunya setelah film Dendam Nyi Pelet.

Entah sejak kapan gue mulai suka sama film drama comedy romance Asia, walaupun tontonan gue dulu film romantis juga, kayak sequel SAW, HOSTEL, dan Final Destination (gue dulunya psikopat).

Mungkin sejak pertama kali kenal sama Nam di film 'A Crazy Little Thing Called Love', dan karena drama Asia pemeran ceweknya cakep-cakep, gue mulai mencari judul film lain, sampe ketemu sebuah film yg judulnya "You Are The Apple of My Eyes" yg endingnya kampret banget, sampe film "Hello Stranger" yang endingnya nggak kalah kampret.

Sejak saat itu, gue mulai penasaran dengan rekomendasi film dari temen gue, katanya film ini bagus banget, klasik, dan ceritanya mirip cerita gue dengan seorang cewek bernama Kodok di novel Catatan Akhir Kuliah, judul filmnya, ya itu ... My Sassy Girl.

Pic by Google
Setelah gue tonton film itu, ternyata emang bener, cerita ini kok mirip cerita gue ya, "KAMPRET!" :))

Karakter cowoknya sama-sama bego yg nggak punya masa depan, ketemu sama cewek yg aneh, bikin time capsule, cowoknya nyeritain kisahnya jadi sebuah buku, dan dari buku itu ... ceritanya diangkat jadi sebuah film.

Jujur aja, baru kali ini setelah nonton You Are The Apple of My Eyes, abis nonton My Sassy Girl, gue ngerasain lagi gimana nikmatnya ngasih testimoni, "Duuhhh, cerita ini gue banget."

Tapi... gue jadi takut nih setelah film CAK nanti dirilis, bakal banyak yg bilang kalo gue ngejiplak ide cerita. Hahahahaha. Oke, kok gue ketawa.

Emang bener ya, cerita yg dibuat dengan hati, akan dinikmati pula dengan hati. Dari film 'My Sassy Girl' gue belajar, kalo jodoh ... emang nggak kemana, asal ada usahanya. Yang jelas, cerita setiap orang pasti punya perbedaan, setiap orang punya catatan, dan setiap orang punya perjalanan.

---

Ada film drama movie ASIA recomended gak? Tolong kasih tau di comment box ya :))

Follow instagram gue @maulasam
Twitter gue juga @maulasam
Facebook facebook.com/saminson
18 Juni 2014
AWAS! Kuliah Bisa Bikin Goblok

AWAS! Kuliah Bisa Bikin Goblok

Baca-baca artikel tentang mahasiswa goblog, gue dapet sebuah artikel yg ngebahas tentang 'kuliah bikin goblog' -nya Om Bob Sadino. (Klik aja artikelnya)

Hal yg pertama kali gue pikir adalah, "WAH UDAH GILA TUH OM BOB!"

GUE EMOSI BRO!

Tapi setelah gue baca sampe selesai, "WAH OM BOB EMANG GILA! Tapi... gila-gila banyak duit. Mau gila juga donk.",

Gue jadi malu sendiri. Soal baca membaca, emang bener ya, secerdas-cerdasnya orang itu adalah orang yg nggak gampang mengambil kesimpulan.

Back to topic,
Dipikir-pikir bener juga loh, sekolah makin tinggi, bukannya makin pinter, tapi makin goblog. Gimana nggak goblog, kuliah jadi sarjana bukannya memperbanyak lapangan pekerjaan, lah ini malah desek-desekan nyari lowongan. Ngakunya sih kaum intelek, tapi mentalnya masih kayak anak SMA, "Abis lulus nyari kerja.", eh sorry-sorry maap ya. Itu kata Om Bob loh.

Terus ada lagi sarjana goblog lain, mereka mikir kalo mau jadi orang kaya ya jadi PNS. WTF!?

Ada pula sarjana yg dengan bangga bilang begini, "Calon menantu terbaik adalah PNS.", udah gila nih orang, udah gila.

Temen gue juga gitu, lulusannya sih jurusan bisnis, tapi abis lulus, eh dia nyari kerja. Ilmu bisnisnya dikemanain bro?! Duh, gagal bro, gagal abess.

Hmm.. mau tau logika sederhana nggak?
Beberapa sarjana punya peranan sangat strategis untuk menghadapi problematika bangsa, seperti masalah pendidikan, pertanian, dan pengangguran. Sarjana-sarjana itu di antara lain, sarjana pendidikan, sarjana pertanian, dan sarjana bisnis.

Untuk masalah pendidikan, kenapa masih banyak masyarakat kita yg memiliki pendidikan di bawah standar? Karena apa, karena sarjana pendidikan masih banyak yg kerja di bank!

Cerita lain, kemaren gue nonton debat capres, dan kedua capres mengemukakan kalo masalah ekonomi bangsa bisa diatasi dengan optimasi potensi pertanian. Masalahnya, masih banyak sarjana pertanian yg pada pengin kerja di bank! Fail bro.

Gue juga heran, faktanya, sarjana sekarang tuh orientasinya masih banyak yg mau jadi pegawai bank, atau PNS. Kenapa harus kerja di bank sih!?

Belum lagi masalah pengangguran. Tau gak? Orang yg paling bertanggung jawab terhadap masalah ini adalah sarjana-sarjana bisnis atau kewirausahaan. Kenapa bisa gitu? Pengangguran itu bisa diatasi ketika sarjana bisnis bikin bisnis, bukan nyari kerja. Mind blown. Apalagi kalo ngeliat sarjana bisnis pada ikutan job fair, awkward abis.


Masih soal debat capres kemarin, masih inget gak program kedua capres ngejanjiin naikin gaji PNS jadi 6 juta. Buset! Gue pikir kalo PNS gajinya dinaekin segede gitu, makin banyak sarjana-sarjana goblog yg pengin jadi PNS karena gaji (bukan untuk mengabdi). Gimana ekonomi mau maju bro! Gimana masalah pengangguran bisa diatasi bro!

Gue mau kasih solusi -sok-sokan, harusnya pemerintah mengevaluasi dan atau bikin program baru untuk memotivasi sarjana-sarjana biar pada buka usaha, minimal di sektor UKM, dst. Bisa keles pemerintah bikin program pemodalan usaha, daripada APBN dikorupsi. APA!? SOLUSI GUE HEBAT!? Makasih.

Eh tapi kalo ngomongin soal sarjana goblog, kayaknya yg paling goblog itu gue. Asem. Gimana nggak goblog, gue itu lulusan jurusan kesehatan, tapi selalu gagal dalam pekerjaan, kerjanya juga nggak sesuai jurusan, eh nyasar jadi penulis, nyasar jadi pengusaha kreatif. Gue emang goblog.

Cuma gimana ya, bisa dibilang, mahasiswa salah jurusan, IPK jongos, lulus lama, dan spesies-spesies lainnya adalah orang-orang yang tersesat ke jalan lurus (apabila mereka tetap positif membangun hidup, tsah).

Ya gimana nggak, kebanyakan mahasiswa yg nggak prestatif secara akademis, biasanya susah nyari kerja, ditolak mulu! Pengalaman bro! Iya gue curhat BRO!

Tapi berkat hidup dari ketidaknyamanan dan tentunya karena ada Tuhan Yang Maha Penyayang, akhirnya kehidupan mengarahkan manusia untuk membangun pekerjaan sendiri, dan gue rasa, orang-orang seperti ini lah yg di masa depan bakal lebih dibutuhkan banyak orang, dalam konteks perekonomian pembangunan tentunya. Ngerti nggak? Gue juga nggak. (Mau contoh? Klik artikel ini.)

Anyway,

Baru-baru ini ada mahasiswi beripeka cumlaude yg ayahnya tukang becak, santer banget disorot media, dan nggak lama, Pak Beye ngasih beasiswa. Temen gue yg lulusnya cumlaude dan ayahnya petani miskin, nggak gitu-gitu amat tuh. Prihatinnya, karena keterbatasan akses dan biaya, dia sakit parah, dan beberapa bulan lalu meninggal. Saat itu, Pak Beye kemana? -doain temen gue ya.

Kalo ada mahasiswa ber-IPK besar yg diblow up media, akan ada tanggapan mahasiswa yg positif dan negatif. Sisi positifnya, kita jadi termotivasi untuk terus berprestasi. Tapi nggak sedikit juga mahasiswa yg malah depresi, karena punya ipeka cumlaude nggak semua mahasiswa bisa.

Sayangnya, kalo hanya IPK di atas kertas aja yg dielu-elukan masyarakat dan pemerintah, di kubu mahasiswa (terutama mahasiswa baru yg masih dalam pencarian celana dalem, eh maksudnya jati diri) akan terdoktrin: kalo mau sukses harus punya IPK bagus. Padahal nggak selamanya begitu.

Mata pisau lainnya kalo nggak diapresiasi, kasian juga, sarjana berpotensi seperti Reini, nilai cumlaudenya hanya akan jadi pajangan di ruang tamu aja, atau seburuk-buruknya, nasibnya akan senaas temen gue yang gue ceritain di atas. Kemarin Reini juga masuk TV, gue sih berharap, kalo ada talkshow sejenisnya, Reini bisa memotivasi mahasiswa yg nggak berprestasi biar nggak hanya berharap sama prestasi akademis.

But anyway, congratz untuk Reini, kamu sedikit dari banyak mahasiswa berprestasi yg beruntung, teruslah mengabdi untuk bangsa, dan yg lagi baca ini nggak perlu envy, pas gue ulik-ulik siapa dia, dia emang pantas ngedapetinnya, ANAKNYA SHOLEHAH BRO! Tapi tetep, kalo nanti kuliah di luar negeri, JANGAN LUPA PULANG YA! pft :)

Kembali ke sarjana goblog. Masih semangat GOB?!

Setabah-tabahnya mahasiswa yg nggak punya prestasi, mereka pasti punya perasaan envy. Pasti sering kali mereka berpikir bahwa dunia ini nggak adil, "Kenapa, kenapa muka gue kayak tissue WC, kenapa?!", oke, itu gue.

Beberapa temen gue yg nggak berprestasi selalu ngerasa dunia akan segera hancur -seperti mukanya, mereka depresi karena tekanan dari berbagai arah: keluarga, temen, media, dst.

Tekanan di sini seperti halnya pembahasan gue di atas, yaitu stereotip, orang kalo mau maju harus punya prestasi.

Padahal sekali lagi, nggak selamanya begitu. Sukses nggak mesti beripeka tinggi, sukses nggak perlu punya banyak prestasi, bahkan orang goblog aja bisa sukses, iya nggak Om Bob? eh maap-maap, nggak maksud.

Anyway, positngan gue kayaknya kepanjangan, gue nggak mau terus berbagi kegoblogan. Tapi intinya, buat semua temen-temen -baik yg berprestasi atau nggak- tetep semangat, walau gue punya banyak prestasi juga -uhuk, tapi bukan prestasi itu yg membuat kita sukses, melainkan amalan yg bermanfaat dan doa Ibu, beneran loh.

Nah, bagi yg abis baca postingan ini dan jadi emosi, JANGAN EMOSI! Inget, secerdas-cerdasnya orang adalah orang yg nggak cepet mengambil kesimpulan. Apalagi kamu yg lagi bikin skripsi, judul aja belom dapet, udah ngambil kesimpulan, pft.

---
Jangan lupa follow twitter gue di @maulasam
Instagram gue @maulasam

Have a nice read!
12 Juni 2014
Be a Man, Ciri Pria Bermasa Depan Cerah

Be a Man, Ciri Pria Bermasa Depan Cerah

Beberapa waktu lalu, gue dapet undangan wisudaan, sebagai wisudawan? Bukan... sebagai tukang foto wisudawan. Puas?

--Bagi kamu yang belom tau, ketika jadi mahasiswa tingkat akhir, salah satu pekerjaan gue adalah tukang foto wisudawan, dan kebanyakan wisudawan itu adek kelas gue sendiri. Dunia ini emang kejam.--

Yaudah, daripada nggak ada kerjaan, dengan suka rela gue agendain untuk dateng ke wisudaan, siapa tau ketemu adek kelas yang bisa gue jorogin ke danau.

Pas hari H, karena gue cukup terkenal di kalangan wisudawati -gimana gitu ya, benerin kerah- beberapa wisudawati ada yang mau minta foto bareng gue, oke lebih tepatnya minta gue fotoin.

Setelah sesi foto beres, iseng-iseng gue nanya ke mereka dengan pertanyaan, "Menurut kalian, tipe cowok yang punya masa depan cerah kayak gimana sih?" Iseng banget gue.

Jawaban mereka kebanyakan adalah "cowok mapan". Gue pun perlahan menjauh. Hari itu, gue gagal PDKT.

Nah, pas perjalanan pulang wisudaan, gue mulai berpikir,
Diamat-amatin, cewek yang dulu ngefans sama cowok ganteng-ganteng gorila, ke sini-sini mereka lebih melirik cowok-cowok yang mapan atau berpotensi kaya, sepertinya mereka mulai berpikir realistis dan dewasa, mungkin keteknya mulai berbulu.
Tapi iya juga ya. WADUH! BAGI KAMU COWOK YANG KELAMAAN LULUS, WALAU KAMU GANTENG, KAGAK LAKU VROH!

Nah, karena penasaran tipe lelaki bermasa depan cerah, gue mulai membaca buku dan artikel (ceritanya penasaran). Setelah gue dapet beberapa literature populer, berikut nih point-point penting yang udah gue kumpulin, mari berbagi, asik.

1) Punya tujuan hidup,
Seperti halnya bikin skripsi, hidup juga harus dikasih tujuan. Pria bermasa depan cerah selalu punya tujuan, walau kuliahnya salah jurusan, kayak gue gitu. OKESIP!

2) Berwawasan luas
Wawasan nggak identik sama besar-kecil IPK (ANOVA p>0,05). Wawasan itu lebih kepada 'asik ketika diajak ngobrol'. Beberapa peneliti berpendapat, orang yg berwawasan luas lebih enak diajak ngobrol, karena mau ngomong apa aja bisa nyambung. Mungkin kalo badannya ketabrak bajaj dan terpisah, badannya bisa nyambung lagi. APAAN SIH!?

Nah, bagi kamu yg punya pengalaman ngobrol sama seseorang dan nggak nyambung, bisa jadi orang yg kamu aja ngobrol itu nggak berwawasan luas, atau... bisa jadi kamu yang kurang wawasan. Mikir.

3) Hobi menolong
Orang-orang yg punya masa depan cerah kebanyakan punya prinsip menolong. Orang yang punya prinsip menolong itu sifatnya genetik loh (sumber). Atau bisa jadi, orang yang suka menolong itu salah satu crew reality show TULUNG.

WAH! Ngomong-ngomong soal TULUNG, kamu bisa aja ngetes jiwa menolong gebetan kamu dengan ikutan program TULUNG, misal kamu menyamar jadi gembel, ngejualin gorengan yang harga normalnya 1,000, kamu jual 10,000. Alasannya buat ngebayar SPP kuliah. Kalo gebetan kamu ngeborong gorengan kamu, artinya dia punya jiwa menolong.

Nah kamu bisa untung dua kali, kamu bisa dapet cowok baik-baik, kamu bisa juga jadiin jualan gorengan sebagai pekerjaan. Kalo kira-kira omzet per hari udah lumayan, mendingan kamu jadi gembel aja sekalian, nggak usah kuliah gitu. HIDUP GEMBEL!

4) Eling
Eling itu bahasa Jawa, kalo di Bahasa Indonesia artinya item. Oh, itu keling. Oke, eling itu artinya selalu inget. Inget di sini nyerempet artinya sama bertanggung jawab.

Pria yang bertanggung jawab sama dirinya, bisa dipastikan bertanggung jawab sama pasangannya. Simpelnya gini, kalo kamu suka sama gebetan yang nggak bertanggung jawab sama skripsinya, gimana dia bisa bertanggung jawab sama kamu. Jleb! U mad bro?

5) Sayang sama ibunya
Ada orang hebat yang pernah bilang gini, "Pria yang menyayangi ibunya, dia akan bisa menghormati semua wanita.", orang hebat itu adalah gue. Gue emang hebat. Santai santai.


6) Positif thinking dan optimis
Ciri pria yang punya masa depan cerah itu selalu mengedepankan pikiran yang positif, misalnya ketika dia lagi galau sama gebetannya, dia akan tetap berpikir positif bahwa dia akan mendapatkannya, dan tetap optimis nggak akan ada pria mapan yang akan melamar dia.


Oke, gue curhat lagi.

7) Cerdas finansial
Pria idaman emang pria yang berusaha terus mewujudkan impian. Bagi dia, mapan itu nggak cukup. Karena di usia 40 tahunan, bukan uang lagi yang penting, tapi waktu. Waktu kebersamaan sama istri dan anak tercinta, tsah. Istilah kerennya tuh financial and time freedom.

Biasanya, pria tipe begini berprinsip membangun usaha sejak dini, biar 10 tahun kemudian di saat temen-temennya yang lain masih bingung dengan pekerjaan, dia mulai sibuk ngembangin perusahaan. Bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian. Gitu deh.

So girls, kalo kamu nemuin cowok yang masih bersusah payah membangun kemapanan, jangan nunggu dia mapan, tapi temanilah dia meraih kemapanan bersama, terimalah dia adanya girls, tsah.

8) Rajin ibadah
At least but not last, ini point yang penting banget. Karena agama adalah pondasi kehidupan. Udah gitu aja.

Semoga bermanfaat! :)
Follow Instagram gue ya di @maulasam
Juga be friend with me di facebook.com/saminson

Copyright © 2012 Sam & Catatan Akhir Kuliah-nya All Right Reserved